Sepatu Boots

Posted on February 19, 2010

3


Musim penghujan seperti saat ini, banyak pengendara motor yang menggunakan sepatu bot (boots) untuk menghindari basah pada celananya atau licinnya kaki saat menginjak pedal rem. Ngomong2 soal boots, saya jd teringat kisah masa kanak-kanak saya. Ibu saya adalah seorang wanita yg cukup fashionable. Bisa diperkirakan bahwa beliau pun sangat suka mendandani putrinya, yg pertama dan satu-satunya itu (yg lucu, adorable, imut, dsb….. *naon sih…?* hahahahaha…). Semua baju saya itu selalu “matching” dengan celana/rok-nya, dengan hiasan kepala bahkan dengan sendal/sepatunya. Nah, ada satu setelan baju yg saya ingat betul. Karena saat memakai setelan baju tersebut, saya mendapatkan sebuah pengalaman yg sulit dilupakan oleh semua orang….

Ketika itu saya berumur 4 tahun, (lagi lucu-lucunya gitu… :P), saya di bawa ibu saya, tante dan kakek saya berwisata belanja. Setelan baju yg saya pakai adalah baju terusan rok berwarna kuning, lengkap dengan topi bundar (bergelombang gitu) warna kuning juga, dan…. sepatu boots mungil warna kuning….. (beuh.. apa dulu Ibu saya kader partai ya?).  Well, any way, dengan baju serba kuning itu, saya dibawa ke suatu pusat perbelanjaan besar di Jakarta.. (saat ini pun masih ada, letaknya di Tanah Abang…).

Setelah berputar-putar, saya di suruh untuk duduk di sebuah kursi melingkar, di mana di tengah-tengahnya terdapat air mancur tinggi… Saya ketika itu ditemani oleh kakek saya, sementara Ibu dan tante saya mencari-cari barang (alias belanja -red), (biasa lah namanya juga ibu-ibu) (lho?)…. Namanya juga anak kecil, ga pernah bisa bener-bener duduk dan diam. Saya yg pada saat itu terpesona dengan air mancur di belakang saya, saya berjalan mengintarinya. melihat setiap detilnya. Ketika saya kembali ke tempat saya semula, kagetlah saya, “lho, si mbah kemana ya? kan tadi duduk di sini?”… ‘

Saya muter-muter mencari si Mbah Kakung, semakin sering berputar kok malah makin beda aja orangnya yg ada di tempat itu…. Lalu saya memutuskan mencari tangga, “mungkin si Mbah nyusul Ibu…”, pikir saya. Setelah naik tangga (yg ternyata adalah tangga darurat… ), saya bertemu seorang wanita muda, membawa anak kecil yg usianya di bawah saya dan dia bertanya, “cari siapa nak?”, ya saya jawab aja, “cari Ibu”. Dia malah tampak kebingungan. Mungkin aneh juga ada anak ilang tapi kok ga nangis…..😛

Yang saya ingat itu, dia membawa saya ke sebuah ruangan, ada 2 orang pria muda, dan mereka bertanya-tanya kembali ke saya, “Ibunya di mana, nak? rumahnya dimana?”. Anehnya, kok saya ga ngerasa takut ya? Jawab aja semua pertanyaan dengan santai. Lalu saya dikasi minum air putih, di suruh duduk. Saya malah asik aja melihat ke jendela. (anak yg aneh…. haahahahaha……). Tidak berapa lama, saya di ajak para bapak2 itu, katanya Ibu saya sudah menunggu. Dan benar, di sebuah meja, sudah ada Ibu dan tante saya, dan si Mbah, yg menunggu saja di meja itu. “Ibu dan tante saya kok heboh banget ya…..?” pikir saya, soalnya begitu ketemu langsung dipeluk-peluk di cium-cium…… (maklum, ga ngerasa jadi anak ilang…..).

Jadi, rupanya, ketika saya jalan-jalan mengintari air mancur, si Mbah itu sedang benerin tali sepatu, dan ga ngeh kalo saya teh udah jalan muter. Kocaknya, si Mbah teh bukannya menunggu atau ikut memutari, ehh malah jalan masuk toko, di mana Ibu dan tante saya berada. Ketika mereka balik lagi, saya-nya udah ngilang….. hahahahaha…………. duh jadi malu…. (kangen juga nih sama Mbah Kakung, alm.). Well, hikmahnya, walo ilang, saya mudah dikenali gara2 setelan serba kuning dengan boots lucu itu…. hihihi…… Bahkan sampe sekarang, kalo ada tante saya dan ibu saya ketemu sama saya, yg diinget pasti soal peristiwa menghilangnya gadis kecil berbaju kuning…. iihhh, syebal……😀
Kira-kira klo sekarang pake setelan kayak gitu, lucu imut atau amit-amit ya…? :puke:

Hahahahahahaha……………..

Posted in: Bahasan Umum